Tuesday, 27 March 2012

Demonstration Today



The Demonstration nowadays consists of:


Farah Quinn
A group of anarchy





















If you've been watching tv lately, you already knew that government would increase the fuel's price at the the end of this month. The incumbent has agreed to do so because it is the global effect of fuel's price that is significantly climbing the chart. But seeing this phenomenon, i don't think government handle this issue nicely. Government is government, i saw them being interviewed on national channels but none of them were throwing supportive and satisfying answers that can make the labours, farmers, and those who are not affluent pat their chest. It is not the first time but the price hike will always have impact on everything. People who are dependant to use motorized vehicles will be strangled. Seeing the effect, almost everyone will be having difficulties to save up some money in their wallet. Thats why i think talking BBM issues is quite influential and it always takes place in people's mind. Especially Mahasiswa one.

I wont talk about the pros and cons happened around BBM price hike in early 2012, i bet you are bored to death having this kind debate. But still it is so hard not being judgemental if it comes with government. I have the bad sentiments with politics and (corrupted) government, practically and theoritically. Eventhough i studied political science and had good marks, the only interesting part of politics is that the theories are awesomely thought. 

Back to the topic, i just wanna share my shallow perspective and a simple experience about the price hike that goverment intends to do in early April.

I myself have experienced two times on bbm price hike and the first, if i was not mistaken, in 2007. The international price for fuel was up to 90 dollar/barrel so the incumbent had to increase the fuel price. At the time, i was a freshman in college. Being student in faculty of social and political sciences had forced my mind to critically fit realities and theories. I was enthusiastically experiencing  the intelectual world i was about to enter but as the freshman, my peers hailed different things. They were attracted to new activity such organization things, events, and other social-to-exist things.Thats why when one of my senior asked me and several friends to join a demonstration, i prefered refusal nevertheless the rest said yes.

My remembrance of demo was awake while seeing a lot of demonstrations happened in various city today such as jakarta, makassar, surabaya, and bandung. after seeing them on tv, i just realized what i would have become if i managed to continue joining demostration like that. I have two logic reasons that i would still throw until now if someone asks me to join demonstration (which is some friends still   texted me this morning to join their 'struggle'). 

First, their action was not essential. I myself was really proud of being Mahasiswa and being entitled to this one of intelectual title in country, could just blow my nose off. Being agent of change is other holler i used to heard. They (read: mahasiswa) staged a demonstration everytimes they think the government has acted disappointedly. They thought that they proudly represented people's interest. But not mine for sure. In their action, some wires were burnt and they blocked a highly functional main street that caused a lot of traffic jam. To me, they look like a digusting anarchical group who just wanted to win the fight no matter how big the collateral damage was. i am aware that demonstration that still gives me goosebumps is the demonstration led to the reformation of/in 1998. It made me think that mahasiswa is real agent of change. Soeharto regime was eroding people and had them drink sleeping pills. But mahasiswa had made him down. It was really an achievement being mahasiswa, at that time.

Compared to that, today demonstartion was nothing. In Surabaya, the government vehicles had to make their plate numbers black (government's plate numbers vehicle was colored red). They did such a thing because mahasiswa in previous demonstration has gone berserk. So to avoid antother damage, the local goverment in surabaya did so. In Makasar, the local inhabitants backed up by police had to confront with the demosntran consisted of mahasiswa at junction of Jalan Andi Pangerang Petta Rani and Jalan Sultan Alauddin, and in other city a local convenience store was spolied up because of the massive panic caused my the demo. I dont really sure what they actually have in mind, this appears to me as the only thing makes sense in their mind is, " the more rampage they unleash, the more ague government feels". Following their logic, more damage will simply lead to more government attention. We have claimed domcracy that put aside violence and uncivilized actions. I never get it why mahasiswa is so careless about this thing. If there a shadowy party enacts behind the scene that may push mahasiswa in the face, they  should have been smarter about the spoiled effects that could emerge such as the blockade of traffic and privat damages which those are obviously vexing to all logic living creatures. Conversely, thinking with my logic, i have submitted my mind not to stage a demonstration to deliver my ideas.


Second, demonstration is not just my thing. I subjectively hate violence and molestation. Deducting from recent events, nowadays demo has been mixed up with violence and anarchical acts. It just pukes my heart out. Since the age of Socrates, war is the only violence to gain victory. It is also clear and stated decades ago in Jenewa Convention so the war if can be conducted fairly. But violence in demo is irrelevant. As an intelectual, mahasiwa should really see this thing clearly and thoroughly. And beside, i have bad personal effects about joing demo. I have a really simple experience as an example. I had once joined a demo (and i swear to God, it'll be the one and only) in the early of 2008. first, my close friend asked me to come up with him and second, i was really curious about their actual intentions. It was inevitable that if we would join demo, we should meet the 'leader' first and our demo-mates later. So in several briefings we talked about how the demo could contain all interests or how the plan should go. Meeting these demo-mates could just take my breath away. I found out that some of them were last-year students that've never been worried with academic stuffs mainly with their thesis. And when one of them eavesdropped me rustling to my friend, "hei, should we go back to class? Ani (hypothetical name) texted there'll be a quiz!". The eavesdropping one intterupted abruptly, "Chill, this one (demo) is far bigger and important just than an annoying quiz".

At that time, i dropped my mouth and also my respect. I was amused by their ignorance, in a bad way. I had to manage working part-time and still had to maintain my GPA above than 3.5 because of the scholarship, not mention my parents had to work their ass off all night and day, all to support my study which is really important to me. And he just said like that. Thats the time when disrespect grew over my body. My conscience felt awful and i kept saying sorry in my heart to my parents for doing this shamefull act. And because of the demo preparation that took several days, after the demo finished, i really had to rebound with my missing shifts. And what, the BBM price was still going up. It's like i lost two things. The chance to make more money to deal with the price hike and the lost to restrain government from hiking up the fuel price. Thats the time i realized, i had better working my ass off much harder than joining demo.

After all, if price hikes up, i prefer working much harder to handle life. Not come with anger like a whiny bitch got cheated.

After all, i just take Pramoedya advice about politics, "If we want to be healthy and wealthy, live in a small town and stay away from politics."

So, after all, which one do you prefer?  Demo from Mahasiswa or Demo from Farah Quinn ? 

Friday, 23 March 2012

Renungan Semalam


Saya, kita, dan mereka.



Kadang kita sulit menyadari apa yang terjadi dengan diri kita karena terlalu peka dengan lingkungan sekitar. Saya sendiri adalah seorang altruis yang terus memedulikan perasaan orang lain. Bagaimana saya tahu hal itu? Banyak sahabat yang menyadarkan tersebut dan hal itu diperkuat dengan banyak pengalaman yang menurut saya membuat saya lelah.

Membantu orang lain sudah menjadi salah satu sifat di alam bawah sadar saya sehingga tanpa saya sadari saya selalu gampang jatuh simpatik terhadap orang lain. Dan kenyataan pahitnya adalah simpati yang saya miliki seringkali diremehkan atau sengaja dijadikan tameng bagi kepentingan orang tersebut. Tentu saja hal ini bukan masalah besar bagi siapapun tapi bagi saya, masalah yang menyangkut dengan nurani saya ini cukup penting walau tidak besar.

Kemarin malam, saya merasa benar-benar lelah secara mental ataupun psikologis. Secara fisik, saya akan lebih senang jika tidak punya tenaga lagi menjelang tidur yang artinya saya berhasil memanfaatkan tenaga saya saat siang hari. Namun kemarin saya merasa seperti bom waktu yang berdenyut-denyut. Dalam seminggu ini saya sering menyingkirkan ego saya demi menyenangkan beberapa pihak. Saya rasa itu layak mengingat mereka adalah orang-orang yang berharga dalam hidup saya. Saya tidak keberatan dan tidak mengharapkan imbalan. Saya sungguh benar-benar tidak bisa melihat mereka kesulitan tanpa ada saya di dalamnya. Dengan begitu, setiap bantuan dan juga keluhan, selalu saya beri dan juga tampung. Meskipun demikian, ada gejolak emosi yang mulai meluap-luap saat saya tahu bahwa ternyata saya hanya dimanfaatkan belaka. Mereka dekat dengan saya bukan karena saya apa adanya. Namun karena sesuatu yang mereka kira bermanfaat bagi mereka, berharga bagi mereka tanpa mereka sadari perasaan saya yang sebenarnya. Saya tidak terlalu bodoh untuk paham hal itu namun ketika saya renungi perlahan mengapa mereka sampai berpikir, berkata, dan bertindak seperti itu adalah karena saya sendiri terlalu mencurahkan diri kepada mereka. Saya terlalu memandangi orang-orang sekitar, mencoba membuat mereka bahagia tanpa ada usaha untuk membuat diri saya sendiri bahagia.

Saya merasa diselimuti kabut yang terus-menerus menutupi logika saya dengan asumsi-asumsi a priori tentang kekeluargaan, persahabatan, dan percintaan. Dan untuk satu hari, saya muak dengan diri saya sendiri yang mencoba mementingkan perasaan orang lain secara berkala dengan mengorbankan perasaan saya sendiri. Dan semalam, saya berjalan jauh sekali untuk memikirkan hal ini. That's my habit, walking down to get fresh air, feel the silent aisle and see the moon blend with the night. Hal itu benar-benar membuat saya tenang dan stabil kembali. Untuk masalah yang satu itu, tidak ada seorangpun yang sanggup membantu kita sebanyak diri kita sendiri. Saya mengenal diri saya tanpa harus adanya pretensi ekspektasi orang-orang di dalamnya. Sama seperti bagaimana seorang orang tua harus bertindak, seorang sahabat harus ada, atau seorang kekasih harus mencinta. Kata 'harus' menjadi ekspektasi peran yang dimainkan oleh orang-orang di sekitar kita. 

Contohnya adalah ketika kitga sering melontarkan kalimat semacam Dia kan sahabat gw, harusnya dia nolong gw. Kalimat seperti itu tidak akan terlontar jika kita sungguh-sungguh memahami bahwa sifat sahabat bukanlah sesuatu yang harus ditempelkan pada seseorang melalui standar yang ada di dalam diri kita. Jika dia memang sahabat yang baik, dia akan bertindak seperti itu karena dia memang seperti itu. Bukan karena dorongan, desakan, atau tuntutan kita tentang arti sahabat itu seperti apa. Jika definisi alamiah mengenai sahabat yang ada di orang itu sejalan dengan apa yang ada di dalam kita, maka harmonisasi akan tercipta tanpa ia perlu tahu bahwa ia sedang berperan sebagai sahabat.

Kemudian saya sadar bahwa memang ada kalanya, peran itu tidak perlu dipaksakan. Sama halnya seperti saya ingin membuat orang-orang di sekeliling saya bahagia dengan mengorbankan perasaan saya. Saat saya lelah dan jengah., merasa jenuh dan ingin mengeluh, saya tahu saya harus berhenti dan beristirahat. Melihat sejenak ke dalam diri dan merasakan apa yang sebenarnya ia sampaikan.

Tuesday, 20 March 2012

Life Soundtracks



lagi gemar dengerin Bad Things-nya Jace Everett.
Ostnya. Trublood! \m/

Bertemu Kakek dan Nenek

Solitude

Saya percaya bahwa setiap orang memiliki cara tersendiri untuk mengatasi kesedihannya. Mulai dari yang sederhana seperti curhat sampai yang kompleks seperti  menjadi seorang alkoholik. Tidak ada yang salah dengan semua itu. Hidup kadang terlalu pahit untuk ditelan dan kita butuh cekokan kuat dari luar hingga bisa menelannya. Dorongan yang kuat hingga kita melewatinya. Tapi terkadang cara kita merespon kesedihan tidak menjadi  balabantuan untuk mengatasinya atau menelannya. Tanpa kita sadari, kesedihan itu malah tersungkur lebih lama di tenggorokan kita karena kita tidak bisa menelannya bulat-bulat sehingga kita terus menerus berdeham keras dan akhirnya muntah kemudian kita dipaksa lagi menelan kesedihan itu namun tersungkur lagi di tenggorokan, muntah lagi, dan begitu seterusnya. Beberapa contohnya adalah teman saya, seorang pria yang terbiasa hidup sehat berubah menjadi seorang alkoholik saat pacarnya meninggal. Sepupu saya yang kehidupannya berprestasi dan dibangga-banggakan berubah menjadi chaos saat teman satu-satunya meninggal. Dan ternyata butuh bertahun-tahun untuk mereka bisa sadar bahwa apa yang mereka lakukan ternyata tidak sedikitpun mengangkat mereka dari kesedihan itu.

Saya sendiri tidak suka merokok namun ketika saya sedang sedih, saya harus melakukan sesuatu yang buruk untuk menelan kepahitan ini. Sesuatu yang benar-benar konkrit harus menegasi absurditas hidup ini. Abert Camus pernah berkata bahwa absurditas hidup menjadi tolok ukur apakah hidup ini patut untuk dijalani atau tidak. Seringkali kesedihan membawa kita ke dalam perbuatan yang sebenarnya bukan alamiah kita. Salah seorang yang kemudian paham makna ini adalah Kurt Cobain, meski saya yakin ia tidak mengenal Albert Camus tapi Kurt percaya bahwa eksistensinya di dunia tidak akan menambah hidup menjadi lebih indah untuk dirinya. Saya tidak menyarankan bahwa bunuh diri merupakan salah satu jalan terbaik untuk mengakhiri kesedihan. Pikiran bahwa dunia ini tidak layak untuk dijalani  tidak pernah terbesit di benak saya. Namun saya, sama seperti kamu, pernah mengalami kesedihan yang begitu pekat.

And to be honest, smoking is not my thing. Saya pernah mengisap tiga bungkus rokok dalam satu hari. Keesokan harinya saya sadar bahwa saya tidak bisa merokok untuk menghilangkan kesedihan saya. Bukan karena paru-paru saya yang terbiasa jogging tiga kali seminggu tiba-tiba shocked karena diforsir menelan nikotin tapi lebih karena kesedihan itu tidak berkurang ketika saya merokok. Apalagi menghilang. Lantas saya coba untuk melakukan hal yang lebih ekstrem (menurut saya) dan hasilnya serupa. Kesedihan itu tetap di pikiran saya (baca:hati). Dan menegasi kesedihan itu malah menegaskan keberadaanya yang begitu menyakitkan. Bukannya pergi, kesedihan itu malah tidak beranjak sama sekali.

Saya bukanlah seorang yang tau bagaimana cara berdoa yang baik dan benar. Saya hanya berusaha menjadi lebih jujur kepada-Nya dengan berdoa. Saya tidak setuju dengan everything happened for a reason tapi saya tidak mau mendiskusikan 'everything' atau 'reason'-nya. Saya percaya Tuhan memberikan jalan yang terbaik namun diskusi mengenai esensinya itu tidak akan mengurangi masalahnya. Voltaire dalam novelnya Candide menerangkan secara implisit bahwa hidup manusia berada di luar jangkauan manusia sendiri, demikian masalah kebaikan dan keburukan yang tidak ada gunanya sehingga menurut Voltaire dengan berbuat maka manusia akan bisa mengurangi sedikit kesedihan dan beban yang dipikulnya.Ya saya menerjemahkan amanat Voltaire ke dalam, "kalo lu sedih, ya ngblog aja. Bukan karena lu pengen didenger tapi karena lu pengen ngblog aja."

Melupakan kesedihan seperti yang teman saya lakukan dengan menjadi seorang alkoholik bukan jalan keluar yang tepat. Karena hal itu hanya akan membantunya melupakan kesedihannya yang sewaktu-waktu jika ingat kembali maka sakitnya hati yang tak tertahankan itu akan kambuh lagi. Yang perlu kita lakukan untuk mengatasi kesedihan adalah mengafirmasi keberadaanya sebagai bagian dari diri kita. Tidak perlu dilupakan. Seperti bersepeda yang kadang kita harus terjatuh sebagai proses untuk mengusai skill bersepeda. Akan menjadi lebih indah saat kita berhasil bersepeda dengan luka di sekujur tubuh daripada berhenti selamanya karena ketakutan. 

Mengafirmasi kesedihan di sini tidak selalu harus dilakukan dengan cara yang rumit seperti yang dilakukan Julia Roberts dalam film Eat, Pray and Love yang jelas membutuhkan banyak waktu dan biaya yang tidak dimiliki semua orang di zaman superinstan dan sibuk ini. Perjalanan merupakan hal yang penting untuk menemukan kembali siapa sebenarnya diri kita namun tidak ada garansi bahwa semakin jauh kita pergi maka semakin kita akan mengenal diri kita sendiri. 

Hal yang lucu adalah ketika sesuatu yang kita tafsirkan dengan kebetulan mewarnai perjalanan kita dalam mengafirmasi kesedihan. Saya capel mengonsumsi makanan yang superpedas untuk meredam kesedihan saya. Selain lambung saya yang ikut tersakiti, lagi-lagi kesedihan itu tidak sertamerta begitu saja hilang. Ketika semua buntu yang saya ingat hanyalah nenek saya.  Tentu  saja Tuhan yang pertama yang selalu saya ingat namun bagaimanapun juga sebagai manusia yang hidup di tengah arus hiperealitas yang kian deras saya selalu butuh sosok yang dekat dengan keseharian saya untuk mengarungi hidup. Pacar? Teman? adakalanya kapasitas mereka malah menjadi sedikit bias dan berbicara dengan mereka (yang memiliki pandangan hidup berbeda) terkadang membuat kening semakin berkerut. Dan kebetulan, nenek adalah orang yang paling dekat dengan saya semasa hidup saya.

Saya suka curhat dengan (almarhu(mah)) nenek dan kakek saya. Selesai sholat, saya selalu memandangi foto-foto nenek. Betapa banyak kenangan yang saya ingat tentang nenek saya. Keesokan harinya saya mengunjungi makam mereka. Nenek saya dimakamkan di Panjalu, Ciamis sedangkan Kakek saya di Taman Makam Pahlawan. Sosok kakek hanya saya kenal lewat cerita orang tua dan nenek. Namun ada keinginan yang kuat mendorong saya untuk mengenalnya lebih dalam. Sekadar berkunjung pada peninggalan yang bisa saya lihat dan juga sentuh juga sudah lebih dari cukup. 

Saya berangkat ke Taman Makam Pahlawan untuk mengunjungi makam kakek sendirian. Setelah mendoakannya, saya kemudian curhat mengenai keseharian saya, masalah-masalah saya, dan bagaimana saya kangen sama beliau. Tidak, saya tentu saja tidak menginginkan respon semacam tiba-tiba kuburannya terbelah kemudian kakek saya muncul dalam bentuk tulang belulang atau lantas saya mendapat nomor undian togel. Saya hanya ingin berdialog, bermonolog. Bahwa saya tidak melupakannya kakek dan nenek. Saya bercerita mengenai orangtua, saudara, keluarga, teman-teman, kuliah, prestasi saya, dan betapa orang-orang berubah dengan cepat.

his legacy
Entah mengapa dengan begitu, kesedihan saya tererosi sedikit demi sedikit seiring bulir air mata yang berjatuhan. Betapa saya bodoh dan cengeng padahal lingkungan patriarkal di masyarakat kita menuntut laki-laki tanpa air mata. Tapi ya masa bodoh, yang penting saya sudah ga sedih lagi. Setelah bercurhat di tengah teriknya sinar  matahari di Taman Makam Pahlawan, kepala saya pening dan akhirnya  memutuskan untuk pulang.

Tidak jauh dari makam kakek, saya baru menyadari ada tugu:


Estafet Perjuangan

Saya berdiri dan memandang tugu tersebut. Dan butuh waktu satu menit bagi saya untuk merenung maksud tugu itu. Saya malu kepada mereka, para pahlawan yang dulu tidak punya waktu untuk bergalau ria. atau bersedih ria dan berusaha mengatasinya dengan merokok atau minum alkohol. Dibandingkan dengan perjuangan mereka, masalah saya benar-benar sepele. Memikirkannya saja sudah membuat saya merinding. Dan perlahan semangat menyeruak. 

I wont give up no matter how hard life is.

Saturday, 17 March 2012

Lela Oh Lela

Pecel Lele Lela


Minggu lalu (11/03/2012), setelah beres urusan di kampus Unpad Dipatiukur, saya sama cici Linda dan teman-teman baru kelaparan. Bingung milih tempat makan di mana, saya ngasih saran makan capcay atau ayam bakar di belakang Monumen Perjuangan. Selain banyak, murah pula. Komplit buat mantan mahasiswa yang perutnya kaya gorila. Tapi Linda dengan manis menawarkan, "Gimana kalao kita coba Pecel Lele Lela aja?" ting ting. Matanya mengerdip jenaka. Oke, akhirnya kami terbius mata Linda dan akhirnya makan di Pecel  Lele Lela cabang Dipatiukur yang belum lama baru berdiri. Penasaran juga sih gimana pecel lele yang kata temen-temen enak banget. Setelah nunggu lima menit, saya dikasih menu. Mmmm...lagi baca-baca pilihannya, mata saya tertuju pada Es Fruit Tea Jelly dan Wedang Jahe yang dilabeli Coming Soon. Yah. Coming Soon layaknya artis ayau sesuatu yang ditunggu-tunggu.


coming soon, tunggu kehadirannya!


Ngakak miris. Ga jelas alasannya. Beralih dari situ, perut godzila udah mengaum, saya akhirnya memesan paket Lele Original seharga 17rebu termasuk air aqua gelas (bener-bener di gelas), lalap (dibatasi dua potong mentimun dan seiprit selada), (1/4 tempe goreng dan 1/4 tahu goreng), tak lupa pecel lele bumbu original dan nasinya. Dari porsi makannya aja udah bisa ditebak, cuma bisa ganjel ampe sore doang. Saya berharap semoga rasanya yang enak menutupi porsinya yang bener-bener sedikit. Saya juga berharap tiba-tiba nama saya berubah menjadi Lela. Atau saya ulang tahun hari itu. Soalnya kalau nama saya lela atau saya ulang tahun hari itu, saya bisa gratis makan. Tuhan ga adil ternyata, doa orang teraniaya tiadk dikabul. Nama saya tetap Pradipta dan tanggal ulang tahun saya tidak berubah.

Ketika pecel lele original sudah terhidang beberapa saat kemudian....

Dan rasanya biasa aja. Kecewa sih. Bumbu pecelnya justru gak nendang ditambah sambelnya yang nanggung. Mau pedes, apa mau manis? Pedes manis sekalian? Rasa lelenya juga standar seperti kebanyakan. Saya jadi inget pecel lele enak yang ada di deket SMPN 40, Wastukencana. Cukup sembilan rebu saja, tahu dan tempe segede badig udah bisa dilahap. Ditambah akses tak terbatas ke lalap bonteng, surawung, dan seladanya plus air putih. Haaa~aaah.

Linda pun tampak menyadari kesalahannya kemudian nyeletuk,
Dip, pilihan ke dua gw ini salah lagi ya? Hehe. Maaf ya.

Saya pun membalas celetukannya,
Sabar nak, dunia kuliner memang tidak seperti yang orang bilang.


Friday, 16 March 2012

Memorabilia

Apa kabar Dip?
Itu sms dari temen smp saya yang satu almamater kuliahan.
Saya bingung apa itu pertanyaan basa-basi yang harus dijawab dengan, "Baik. Kamu gimana?"
Atau memang ada sebuah kontak batin persahabatan yang terjalin secara tidak intens yang membuat dia merasa ada ketidakstabilan emosi yang ngbuat dia ngsms kaya gitu yang ternyata harus bikin saya juga harus membalasnya dengan niat sepenuh hati, "Gila ya, gw baru lulus dan gw kangen masa kuliah gw, gw kangen masa sma, dan gw juga kangen masa smp. Kangen kalian juga, kalian ke mana aja? Baik juga kan? Ada cerita apa? Eh ayo ketemuan, kita ngobrol semalam atau begadang lagi di rumah gw."

Sebulan yang lalu tepatnya tanggal 15 Februari, saya wisudaan. Ini menandakan bahwa saya telah mengakhiri masa perkuliahan saya selama empat setengah tahun. Secara seremonial iya, tapi secara esensial belum. Saya ternyata masih harus bolak-balik kampus untuk mengurus revisi skripsi yang baru saja saya kerjakan hari ini. Saya sebenarnya ga suka menunda-nunda pekerjaan. Betapa saya alergi terhadap procrastination namun masa-masa kuliah terus membayangi saya erat sehingga saya menjadi seorang yang ignorant.

Setelah wisuda, tidak banyak aktivitas yang saya lakukan. Cari kerja, baca buku, berenang, lari pagi,  tidur seharian, ga mandi seharian. Cari kerjapun setengah niat, setengahnya lagi masih tertinggal di masa kuliah dulu. 
.
Lantas saya suka balik lagi mengingat masa-masa kuliah dulu, masa-masa awal kuliah dulu.
SPMB. OSPEK. SEMESTER PENDEK. UAS LISAN PHI. BEASISWA. PRAKTIKUM PROFESI. SKRIPSI.
Itu satu barisan kata kunci yang kira-kira merangkum passion saya. Kalau mikirin semua itu, ada perasaan nyelekit yang akhirnya nggugurin bulir-bulir air mata yang sering saya tahan. Soalnya masalah yang lebih gawat hadir saat saya ngangenin masa kuliah: saya kangen sama masa SMA, SMP, kangen temen-temen semua. apa kabar ya mereka? Mudah-mudahan baik. Memang udah takdir hape saya hilang berkali-kali jadi aja nomor mereka pada hilang. Cuma beberapa yang tertinggal.

Yah, cuma bisa nginget terus kangen. Cuma itu yang ternyata saya lakuin hampir dua bulan ini.
Ya Tuhan, kembalikan saya pada aktivitas yang padat lagi. Aamiiin.





Satu lagi, saya kangen nenek saya.

Public Display of Affection

Public Display of Affection ~ Love or Lust ?

pengalaman

Hemm hari gini jomblo ? 
kalau ada orang yang tiba-tiba nyeletuk gitu persis di depan kita gimana coba?
timpuk pake bata. makanya siapin bata portable buat kejadian-kejadian ga terduga kaya gitu.
Nah yang repot kalau ternyata ada orang yang suka nyinyir tentang pacaran dan berceramah di twitter atau facebook atau bahkan 'pacaran' di twitter. Syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa kalau dia taken dan seharusnya banyak beramal supaya hubungannya langgeng.

Kali ini saya ga akan ngobrol tentang kompleksitas persona individu dalam sebuah hubungan, seksualitas, ataupun mainstreaming dalam berhubungan tapi  saya bakal ngobrolin satu topik yang ada hubungannya (tipis) dengan itu semua. Public Display of Affection

Yang pernah jomblo pasti tau. Secara harfiah, Public Display of Affection (PDA) mengacu pada gesture apapun yang secara kultural menunjukan adanya indikasi seksual atau romantika yang bertempat di arena yang terbuka bagi anggota publik lainnya (referensi 1). Dari pengertian sederhana ini, dapat diungkapkan dengan jelas bahwa "pacaran" di tempat umum merupakan sebuah indikasi dari PDA. Terus kalau mau pacaran harus di mana kalau gitu?

Tenang, kata penting yang kedua adalah "kultural". Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. Nah tiap kebudayaan di berbagai negara tentu aja beda apalagi mengenai hal pacaran. Di Arab misalnya, perempuan dan laki-laki sudah jelas ga boleh saling pandang apalagi pegangan tangan kalau pacaran, di Jepang, pada awalnya pacaran itu mengharuskan pegangan tangan di tempat umum, sedangkan di Indonesia yah banyak ngikut-ngikutannya. 

Yang perlu dimengerti adalah tidak ada yang salah jika kita ingin mengapresiasi pacar kita namun hal yang harus digarisbawahi adalah kenyataan bahwa sebenernya apakah kita benar-benar mengapresiasi pacar kita secara dalam? Maksud saya, kita pacaran pegangan tangan di mal itu apakah emang bener love atau lust?

PDA sendiri dikategorikan menjadi gentle action/mild form dan intimate action/extreme form. Gentle action bisa diderivasi menjadi pegangan tangan, cium kening, merangkul, bersandar, dan sebagainya. Sedangkan intimate action sudah pada tahapan frenchkiss, penetrasi seksual dan hal-hal fisik lainnya. Nah dalam sebuah survei dari 200 pelajar ada 42%nya yang sudah berpacaran dan bergandengan tangan  (referensi 2). Hal ini salah satu bentuk halus dari PDA. Perlu diketahui juga PDA dalam tingkatan wajar merupakan salah satu bentuk upgrade hubungan kita menjadi lebih nyaman dan berkualitas namun dalam tahapan extreme akan menimbulkan obsessive love disorder.

Nah yang ingin saya kritisi di sini adalah PDA di twitter yang terkadang membuat kita jenuh. Intensitas bermesraan yang terlalu sering membuat follower-nya banyak mengeluh. Tiap ngtweet isinya pasti berbau mesra. Dan dalam waktu dekat dapat memancing kecemburuan sosial.

Kalau saya buka twitter di BB, pasti saya sudah mute orang-orang yang begitu. Bukan karena saya cemburu atas hal semacam itu tapi cinta itu memang ga butuh publikasi. Kasih sayang itu cukup dirasa di hati. Dari pengalaman sendiri, orang yang level PDA-nya tinggi memiliki kerapuhan yang tinggi dalam masyarakat dan hubungan interpersonal. Mereka juga akan menjadi co-dependent yang artinya menggerus kemandirian dirinya sendiri. Selain itu, saya juga berasumsi bahwa orang yg PDA membutuhkan rekognisi masyarakat sebagai ajudicatornya. Entah ingin penilaian atau hanya sekadar pemberitahuan.

Yah mengutip dari perkataan teman yang sudah sangat membenci bentuk tidak wajar dari PDA:
ya udah cukup dengan yang lebay, biasa aja sih. Yang wajar-wajar aja. Kita kan hidup di Indonesia yang budaya ketimurannya masih kental dan juga harus dijaga.

Ya menurut saya sih pacaran  mah ga usah bilang-bilang. Ga perlu seisi bumi tahu kalau kita pacaran. Kecuali ditanya polisi, baru bilang. Cukup kita dan Tuhan aja yang tau.

Thursday, 15 March 2012

Metamorloveis

Metamorloveis

Two days ago my bestfriend was getting married and a week earlier she told me and the gang that she was eventually getting married. Well, as others responded, i threw a big smile and said, "Congratulations, tons of happiness for you both!" and blahblahblah.

 But  as time went by, my smile became wry. 

This was what happened. I never have bestfriends for real before. This one, Ms D (Mrs i supposed?) is one of my best friends from senior high school. I dont have a lot of friends but they confirmed my thought that i actually have a few of bestfriends, the true ones. I have told you earlier in my previous posts that there's few people who are willingly to stand up for someone like me. I am barely human and I don't have anything extraordinary to offer but they, including dewi, have accepted me what i am. This is something that so much valuable for me. And thinking that i am gonna lose one of friends like her just gave me a goosebump.

Ms. D is a very sweet and mature woman. She's one of best secret keepers i ever knew and she's one kind of human that does not care about what people -who don't know her- say yet she's funny and  kinda dull in serious matters. And since we four established the friendship "Berbagi Suami", she's the most closest person i got used to be with in the gang. And we share almost everything (in spite of gender difference). Our painful love stories, our family problems, and other stuffs. I knew her for almost ten years and i know a bit about her transformation. It got me thinking after she told us that she was getting married that I am gonna lose one of my bestfriend. 

I feel so terribly sad because of it. I don't mean my feeling toward her as an affection of a man longing for a woman but it's like she's the part of me that is going to be gone in a minute and not coming back. I am not ready to sip on loneliness feeling again and i don't think i am capable to take it back. I know once she got married, everything'd be a bit different. She now is a housewife and has a lot of new responsibilities. And for sure i don't wanna burden her by sharing the stories like we got used to do. 

But for the most of my life, i have never been happier than this. I'm totally happy thinking that she  could finally stop being galau, because deep inside, i know that she is worth a lot of happiness. And after attending her wedding, i know i would miss her as a single bestfriend :)

the Beautiful Bride, my bestfriend :D

Eight years ago, we were still laughing on how love fooled us. but two days ago, you woke up in the morning and realized you were Queen already. Congratulations, Mrs. Dewi :) 

Semoga sakinah mawadah warahmah.



Mrs. D between Me and R

Friday, 9 March 2012

Damai dalam Badai

Menjadi Damai dalam Badai

Beberapa sore lalu saya membongkar kardus-kardus yang ada di lantai atas. Kardus itu ternyata berisi buku-buku. Mulai dari buku kuliah kakak yang sudah lapuk sampai majalah Kartini dan Femini edisi tahun 90an. Isinya juga beragam: buku teori sastra, kebudayaan, dan juga novel-novel. Nah bagian yang terakhir ini yang saya antusias. Waktu lagi cari novel-novel jadul, ada buku pengarang terkenal Motinggo Busye! Bukunya berjudul Damai Dalam Badai.

Sontak novel ini jadi distraksi hebat, saya enggan membereskan isi kardus yang tergeletak di lantai. Saya mulai membaca novel ini sambil tiduran. 

Damai dalam Badai :)
Tebal novel ini 314 halaman di cetak di Jakarta oleh Gultom Agency tahun 1988. Wow, pantes ya semua halamannya sudah menguning juga rapuh.

Dua jam saya larut dalam plot novel ini. Ceritanya mengenai dua mahasiswa yang berbeda perangai yaitu Firman yang religius dan Leo, sepupu Firman, yang  benar-benar free, terkenal playboy dan tidak bertanggung jawab.. Kemudian Firman jatuh cinta kepada Tanty, mahasiswa yang berasal dari keluarga yang menjunjung nilai islami. Tanty dididik untuk tidak berpacaran jadi siapa yang ingin menikahi Tanty, ia harus menjalani proses taaruf dengannya dan keluarganya tidak terkecuali Firman. Di sinilah perbedaan karakter yang sangat kontras dan jelas digambarkan Motinggo ke dalam karakter  Firman dan Leo. Firman berusaha menikahi Tanty dengan niat dan juga komitmen yang serius sedangkan Leo akhirnya harus menikah dengan Susanti. Susanti menjebak Leo dengan berpura-pura hamil di luar nikah namun ternyata Susani belum hamil sebelum ia menikah. Nasi sudah menjadi bubur Leo terpaksa menikahi Susanti. Namun begitu, Leo masih belum bisa menyadari tanggung jawabnya sebagai seorang suami, ayah, dan juga kepala keluarga.

Beberapa tahun berlalu, Firman dan Leopun akhirnya sudah memiliki anak. Romansa dan problematika pun bergulir kepada Ani, anak Firman, dan Niko, anak Leo, yang mewarisi nilai-nilai kokoh yang diajarkan di dalam keluarganya. Niko dan Anipun saling jatuh cinta namun lagi-lagi status sosial dan juga perbedaan sikap menjadi batasan curahan cinta mereka. Motinggo menggambarkan secara prinsipil mengenai proses penyatuan karakter Niko dan Ani dalam kerangka jatuh cinta.

Cerita yang dilukiskan oleh Motinggo menggambarkan penterasi kebudayaan Barat pada saat itu. Ketika nilai-nilai universal dan global mulai memasuki Indonesia atas nama modernisasi, nilai yang dianut oleh Firman dan Tanty beserta keluarganya dianggap sudah kuno dan usang. Susanti dan Leo yang memang hidup berkecukupan dan mewah dibandingkan kehidupan sederhana Firman dan Tanti tidak menjadikan Susanti dan Leo keluarga yang utuh dan bahagia. Membaca novel ini saya dibawa ke dalam kehidupan selanjutnya dari keluarga Firman dan Leo: Ani dan Niko. Saya diajak tumbuh bersama Niko dan juga Ani hingga mereka bersama dan juga berpisah. Twist di akhir novelpun lumayan mencubit. Penokohan yang kuat menjadi salah satu kelebihan Motinggo dalam menulis novel. Selain itu, Motinggo juga piawai dalam mengajak kita menelusuri masalah keluarga Firman dan Leo dengan sabar.

Betapa agama (Islam) sangat penting dijadikan sandaran hidup saat zaman kapanpun merupakan amanat yang ingin disampaikan Motinggo. Selain itu di dalam novel ini juga dijelaskan bagaimana seharusnya seorang pria memperlakukan wanita dalam kasus Ani dan Niko bagaimana keduanya memenuhi kewajiban mereka sebagai suami dan istri.

Saya senang dengan novel ini karena saat ini jarang sekali ada penulis yang menekankan pada bagaimana kita menghormati wanita dalam berhubungan, bagaimana kita memperlakukan mereka sesuai dengan nilai-nilai agama. 

Saya senang dengan ucapan Ani, 
"Orang tukang omong mungkin pembohong tapi orang pendiampun bisa juga pembohong."