Sunday, 15 April 2012

Kuliah Sambil

dari: http://krjogja.com/news_image/img/123727

Saat masih menjabat mahasiswa saya selalu menginginkan terciptanya harmonisasi antara kehidupan akademik dan nonakademik. IPK tinggi yang dicapai, beasiswa yang diraih, dan berbagai kompetisi yang dimenangkan adalah beberapa di antaranya. Terlebih dari itu, gak sedikit juga mahasiswa yang (ingin) bisa kuliah sambil bekerja (parttime, nyambi, paruh waktu). Suatu hal yang dianggap sulit oleh kebanyakan orang. Memang sulit pada kenyataanya. Kuliah sambil bekerja ibarat dua sisi koin yang hanya bisa kita lihat pada satu sisi namun sebenarnya bisa kita genggam kedua sisinya.  

Yah, awal kuliah saya diserang membabi buta oleh banyak sekali tugas dan juga adaptasi mata kuliah dan sosial yang bikin saya keteteran. Tapi kalau nyerah gitu aja bukan saya namanya. Kali ini saya ingin berbagi pengalam kerja paruh waktu yang nyatanya tidak (begitu) mengganggu kuliah saya. Dan mudah-mudahan bermanfaat bagi mahasiswa yang memang butuh kerjaan. Trust me, i've been there, and a bit information would be very useful.

1. McD
Sekitar awal 2007 saya pernah paruh waktu di salah satu McD di Bandung. Saat itu saya masih SMA dan saya benar-benar butuh pekerjaan. Mengingat saya hanya punya ijazah SMP, sulit mendapatkan pekerjaan yang  bergaji besar juga fleksibel dengan waktu saya sekolah yang rutin dari Senin sampai Jum'at. Suatu hari saya pernah menjadi delegasi sekolah untuk mengikuti lomba debat di salah satu perguruan tinggi di Bandung. Seperti kebanyakan acara mahasiswa, ada juga festival band dan perlombaan lainnya. Nah di sana juga banyak foodcounter bagi para pengunjung. Sebagai salah satu peserta, saya dan tim mendapatkan kupon konsumsi dari counter McD. Di sanalah saya mendapatkan informasi bahwa mereka sedang membutuhkan pekerja paruh waktu sebagai dishwasher atau cleaning service. Untung saat itu karyawan McD yang ngobrol dengan saya sangat berkawan dan pengertian. Akhirnya saya kasih CV saya seadanya dan saya sudah mulai kerja shift hari Sabtu dan Minggu. Buat temen-temen yang ingin kerja paruh waktu bisa coba masukin aplikasi lamarannya ke McD terdekat. Perlu diingat bahwa tiap Mc'D memiliki kebijakan yang berbeda (mengingat bentuk waralaba). Jadi bisa aja kita ditolak untuk kerja paruh waktu di McD simpang dago tapi bisa juga malah diterima di McD BIP misalnya. Feenya waktu itu masih 30k untuk 8 jam kerja (1 shift) tapi dari temen yang masih kerja di sana tahun lalu sudah nyampe angka 60k untuk satu shift.

2. Starbucks
Akhir tahun 2007/Awal tahun 2008, setelah dari Mc'D, saya nyambi sebagai waiter di Starbucks salah satu mal di Bandung. Di sini saya betah banget soalnya daily manajer-nya baik banget. Beliau pengertian kalau saya kuliah. Yang harusnya saya lima hari kerja jadi cuma empat hari kerja dengan dua hari kerja di akhir minggu. Feenya waktu itu 35k untuk 8 jam kerja (1 shift) tapi menurut narasumber terpercaya tahun ini sudah mencapai hampir 50k untuk 1 shift.

3. SPB/SPG
Ini kerjaan paruh waktu yang paling saya suka. Kerjanya cuma per-event dan bayarannya juga harian. Tapi ya capeknya itu, ga ketulungan (kalo ga cape ya ga kerja, ya ga?). Untuk SPB event saya pernah dapet 200k/hari dari jam 8 pagi sampai 10 malam. Untuk SPB reguler saya pernah dapet 50k untuk 7 jam kerja (1 shift). Coba main-main ke Surfinc Trunojoyo, Ouval Sultan Agung atau Screamous di Sultan Agung. Terus tebar CV ke sana tau distro lain di jalan Sultan Agung/Trunojoyo/Martadinata (Riau). Dari 10 distro pasti ada satu yang bakal nelpon kita (mudah-mudahan diterima).

4. Interpreter/Translator/Guru Privat
Ini kerjaan yang paling paling saya suka. Jadi interpreter di acara kebudayaan atau pameran pendidikan luar negeri bisa ngasih kita uang jajan antara 150k - 200k. IME, jam kerjanya rata-rata dari jam 2 siang sampa 7 malam. Tugasnya lebih menantang dibandingin jadi SPB. Nah kalau jadi translator, ini kerjaan yang paling ngbosenin sebenarnya. Saya pernah nerima job translasi 30 halaman bahasa Inggris sampai 10 halaman doang tapi bahasa Perancis. Lumayan satu halamannya 10k-20k (tergantung kebutuhan) kalau bahasa Perancis malah bisa nyampe 30k tiap halamannya. Lain lagi jadi guru privat. Meski sama-sama mengandalkan kemampuan bahasa, jadi guru privat agak mengekang. Kadang peserta didik kita menuntut jam yang fleksibel (sesuai dengan jadwal mereka) yang seringkali berubah mendadak. Saya pernah jadi guru privat di salah satu lembaga sekitar Ciateul. Untuk dua jam pengajaran, saya diupahan 50k. Bahkan di tempat lain saya pernah dapat 100k tiap datang.

5. Dadakan
Dadakan ini mirip sambel, tersedia kalau dibutuhin. Saya pernah ng-cover temen saya jaga shift malam di Circle-K atau juga jadi SPB dadakan selama dua hari gantiin shift temen saya. Kalau udah punya banyak jejarng temen-temen yang suka nyambi, pasti pengalaman kaya gini juga bisa kita rasain. Pernah juga saya jadi pager bagus di kawinan orang yang ga saya kenal. Pernah jadi surveyor, pernah juga jadi tukang ngambil-ngambilin piring di acara gathering. Fee dan waktu kerjanya ga tentu tapi bukan berarti ga gede juga.

Sebenarnya banyak pengalaman paruh waktu yang pernah saya jalani cuma kebanyakan detil pasti malah bikin bosen. Cuma ada beberapa saran yang boleh diingat sebelum nyambi:

1. Kuliah harus tetep nomor satu. Kita kan nyambi juga buat kuliah, sayang kalau kuliah kita keteteran, berantakan apalagi berhenti.
2. Jangan malu nanya atau ngobrol. Inisiatif dan proaktif, nanya atau ngobrol sama SPB/SPG yang lagi kerja di BEC misalnya. Lumayan dapat info kerja sekaligus temen kerja.
3. Ada beberapa distro/waralaba yang ga mau nerima mahasiswa untuk kerjaan mereka. Nah untuk menyiasatinya saya sering nyantumin sampai SMA di CV saya. Jadi saya nyantumin status mahasiswa saya.
4. be open-minded. Kalau dilihat dari feenya, hasil nyambi cuma cukup buat beli novel di palasari atau fotokopi dua atu modul/ satu buku kuliahan. Tapi jangan cuma dilihat dari situ, lihat dari sisi lainnya. Yang pertama jejaring. Semakin banyak nyambi, teman juga semakin banyak. Teman-teman ini pasti suatu saat bakal ngasih informasi atau membutuhkan jasa kita untuk nyambi di tempat mereka. Jadi silaturahim juga mesti dijaga. Selain itu juga, secara personal saya dapet pengalaman yang banyak banget yang ga bisa dikuantifikasi dari materi doang. Saya pernah nyambi ke banyak kota. Mulai dari Jakarta, Yogyakarta, sampai Semarang. Pernah ada yang ngajak jadi SPB di Bali tapi kejauhan, sayang kuliah. Jadi kalau kita nikmatin, kerjaan apapun juga bakal terasa nyenengin. 
5. Tingkatin kemampuan. Baik itu marekting, sales, lobbying ataupun public speaking. Anggap aja ini salah satu persiapan kita sebaga mahasiswa untuk masuk ke dunia kerjaan yang nanti bakal lebih sulit lagi. Semakin banyak pengalaman, kemampuan kita juga bakal semakin terasah. Jangan lihat mereka yang kuliahnya ga bener terus kerjaanya cuma ngabis-ngabisin duit ga jelas di mal.
6. Keep eyes wide open. Sekali lagi, informasi bisa didapet dari mana aja. Dari temen kuliah, temen baru ketemu, kenalan, atau bahkan stranger. Sekarang di twitter, facebook, linkdln, atau jejaring sosial lainnya sudah banyak nyediain informasi mengenai kerjaan sambilan. Tanggap teknologi juga jadi salah satu kebutuhan sekarang ini.
7. Nah saran terakhir ini paling penting! Kalau bisa dapet beasiswa, ngapain harus capek-capek kerja paruh waktu ?

Segitu sekelumit pengalaman kerja saya.
Semoga bermanfaat.

8 comments:

Anonymous said...

Nah saran terakhir ini paling penting! Kalau bisa dapet beasiswa, ngapain harus capek-capek kerja paruh waktu ? <---- kan lo sndiri yang bilang jejaring dan mningkatkan kemampuan salah satu manfaatnya...

tapi, baca ini gw makin salut ama lo dip... jarang anak muda yang berprestasi kayak lo

Darojat Davin Zio said...

kalo saya,, masi sekolah kelas 3 ,bisanya apa ya? paling ijazah SMP aja..pengen jadi waiters tapi,, pen.minimalnya harus SMA rata".. jadi saya musti gmna ya,, pengen part time,,asal halll

Pradipta Dirgantara said...

Halo Darojat, maaf baru sempat membalas. kalau masih SMA kelas 3, lebih baik kamu fokus dulu hingga lulus SMA karena ijazah yang bakal kamu dapatkan akan jauh lebih bernilai dibandingkan ijazah SMP.

Tapi kalau terdesak kerja, kamu masih bisa pakai ijazah SMP. Hanya saja dicantumkan di surat lamaran/CV bahwa kamu masih sekolah kelas 3. Biasanya bicara langsung dengan supervisor atau manager agar memaklumi kondisi kamu bisa jadi salah satu jalan agar kamu bisa kerja di hari libur atau akhir pekan. Coba McD/KFC atau NAV.

Pesan saya, jangan sampai kerjaan ini menganggu aktivitas sekolah.

Nisa Alfitri said...

halooo blognya bermanfaat sekali! kebetulan saya lagi butuh part time job tapi sambil kuliah juga sih hehe itu pas kerja di mcd bisa dapet shift sabtu minggu gimana caranya? dicantumkan di surat lamaran atau dari hasil wawancara? mohon infonya yaa :)

Shizza Nursetia said...

Haloo dipta-san?? Terimakasih loh tulisannya open minded saya buat nambah-nambah materi English debbate ;-) sukses terus kak!!

Jadwal KRL September 2015 said...

banyak juga ya pengaklaman kerjanya, sukses selalu ya :)

Aris Prasetyo said...

Kalo spb mc Donald krja brp jam ya. Trus 30k 50k itu maksudnya apa ya.?

Aris Prasetyo said...

Kalo spb mc Donald krja brp jam ya. Trus 30k 50k itu maksudnya apa ya.?